Film Ayat-ayat Cinta

Indahnya bayangan tak seindah kenyataan.

Ayat-ayat Cinta, sebuah Novel sarat nilai syariah. Banyak istilah-istilah Syariah Islam yang dimasukkan oleh pengarangnya (bahasa Arab, talaqqi, qiraah sabâ’ah, taaruf, nusyuz, fiqih munakahat, fiqih wanita, istikharah, kitab-kitab Islam Klasik, dll). Novel yang penuh nilai-nilai spiritual dan idealisme Islam seperti ini kemudian diangkat ke dalam film “Cinta”. Tentu akhirnya banyak terjadi reduksi nilai-nilai Islam dalam Film ini.

Awal film menceritakan adengan Maria dengan Fahri dan temannya di Flat. Bahkan Maria datang membetulkan komputer Fahri yang rusak. Dalam novel, sebenarnya tidak ada adegan maria masuk ke flat Fahri dkk sampai makan satu baki bersama. Bisa saya jelaskan kenapa Maria selalu mengulurkan keranjang untuk berkomunikasi (minta beliin disket, kasih uang, dll), adalah karena memang budaya Arab tidak mengenal seorang wanita main-main ke tempat Pria. Hal ini tabu.

Sosok Fahri adalah cerminan seorang yang lembut dan teduh, sebagaimana ikhwan pada umumnya. Dalam film tergambar Fahri lebih sebagai pria gaul dengan banyak fans dengan tutur kata yang belum mencerminkan seorang ikhwan.

Selama proses talaqqi, suara tilawahnya sangat jauh beda dengan suara seorang Ferdi Nuril. Terdengar aksen orang asing. Apalagi surat Ar-Rahman yang dibaca terlalu dilagukan. Setahu saya, talaqqy biasa dilakukan hanya dengan bacaan standart agar efektif. Jika dilagukan seperti itu bisa memakan waktu berjam-jam..

Selanjutnya banyak adegan khalwat antara Fahri dengan Maria, terutama di tepi sungai Nil. Akhirnya terkesan di antara keduanya telah terjalin hubungan spesial. Apakah Fahri yang S2 Al-Azhar tidak tahu kaidah ini: “Tidaklah seorang muslim berduaan dengan wanita yang bukan mahramnya kecuali yang ketiga adalah syetan”?

Nilai Syariah dalam Proses Taaruf yang indah juga hilang. Titik berat film ini lebih banyak pada masalah Fahri di pengadilan. Sedangkan awal film yang semestinya bisa memberi penggambaran tentang proses pernikahan yang baik dan bagaimana pertimbangan Fahri dalam memilih pasangan sebagai contoh seorang pemuda yang ingin menikah
banyak tidak tergambar utuh, sehingga yang tampak malah seorang Fahri yang diburu gadis-gadis. Lengkap dengan surat cintanya masing-masing. Porsi tentang muhasabah dan istikharah menuju jenjang pernikahan yang semestinya bisa menjadi penyampaian pesan “Ayat-ayat Cinta” justru tidak tergambar baik.

Setelah akad seharusnya keduanya saling berpisah, dan menunggu acara walimatul ‘Urs berlangsung untuk kemudian bertemu di malam Zafaf.

Penjelasan Fahri kepada Alicia tentang perintah memukul Istri apabila istri melakukan pembangkangan (Nusyuz) dalam ayat Al-Qur’an terlalu singkat dan tidak memberi gambaran yang utuh tentang syariat ini. Tapi saya salut dengan bahasa Inggrisnya.

Terakhir, adegan yang “berlebihan” seperti berciuman seharusnya tidak perlu ditampilkan. emang yah….disini mah film cuma buat komersil azah…. nilai dakwah yang diharapkan, luntur….
(diambil dari desperately)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s